Kucingku Mati

Kamis pagi, 3 Mei 2007. Belum pulih benar badan ini didera capek seusai aksi May Day. Mata saya masih tidur-tidur ayam.

Tersentaklah saya menerima sms dari Bapak di Pati. Fefe mati karo 2 anake kecemplung sumur…

Fefe adalah kucing saya. Dia menemani keluarga Pati sejak saya duduk di bangku SMU. Hampir 10 tahun suara meongnya menghiasi rumah.

Dia adalah kucing betina. Sudah barang tentu, keluhan utama ibu adalah kodratnya yang selalu manak. Sudah banyak kali dia beranak tapi toh anaknya selalu mati atau kalau tidak hilang…

Kali ini giliran dia tiada. Saya begitu sedih… Saya begitu kehilangan… Saya teringat dia selalu minta makan tak pernah berani masuk rumah karena selalu berantem dengan Si Mila. Dan Mila sendiri adalah… cucunya. Kalau diibaratkan manusia Fefe memang sudah renta.

Si kucing renta kini telah tiada…

7 responses to “Kucingku Mati

  1. Hai mas yacob, saya dipaksa oleh cella menulis komentar tentang kematian kucing kesayangan mas. Padahal saya gak begitu peduli lho ama kehidupan kucing sampean. Tapi berhubung ni anak nangis-nangis gak karuan, apalagi nie anak penggila kucing. Di sisi lain, ia mengaku kalau cerita kucingnya mirip-mirip gitu ama kisah hidup kucing mas. Ya sudah mas, turut berduka citalah. Mungkin dia sudah tak tahan hidup di dunia yang penuh dengan konspirasi otak jahat manusia. Atau dia tidak tahan harus menghidupi kedua anaknya tanpa Bapak yang seharusnya bertanggungjawab. Apalagi bunuh diri “rame-rame” lagi trend. Ya sabar lah….

  2. Numpang curhat yah….

    Hari ini (21 May 2008) pulang kantor, gak ada firasat apa2…
    sempet mampir di warung ayam goreng tulang lunak, utk makan malam, sekalian untuk muning.

    Sampai di rumah, pembokat gw kasih tau kalo Muning, kucing peliharaan gw,
    mati terlindas mobil tetangga sebelah.

    Istri-ku langsung nangis meraung2, gw pun gak kuat, ikut
    meneteskan air mata.
    Sambil sesunggukan, istriku bilang, “itu ayam beli banyak khan buat muning……”

    Muning tu kucing gw, kelamin jantan, warna kuning, (makanya dikasih nama muning),
    tapi kaki-nya berbulu putih, jadi kayak pake kaos kaki.

    Dia sebenernya masih kecil, lahir di rumah gw sekitar bulan February 2008 kemaren,
    karena kasian, sering ditinggal ibunya, jadilah gw sering kasih makan.

    Trus akhirnya gw pelihara serius, karena di luar rumah anak2 tetangga suka kejam dgn anak kucing.

    Muning skrg kira2 umur 4 bulan, gendut, lagi lincah2-nya……..
    kalo dielus pasti nge-gigit, tapi gak nyakar, paling seneng kalo dikasih maenan bola pingpong….

    Oh ya, Muning gak suka makan ikan, sukanya makan ayam, mungkin karena
    tuan-nya makan ayam terus………

    Barusan tetangga sebelah nelponin berkali2, mau bicara dgn istriku, minta maaf,
    diceritain suaminya tadi keluar rumah terburu2, gak liat ada kucing lagi tiduran di ban.

    Selamat jalan Muning…..

  3. (21 May 2008 )

  4. hikz…

    ga tau kenapa beberapa hari kemarin ada perasaan aneh kalo lagi deket sama kucingku, dia biasa minta elus2 kalo aku lagi komputeran dikamar dia suka nemeni, belakangan dia aneh banget selalu aja ngikut, minta dielus terus-terusan kalo ga dituruti digigit kakiku, jadi sambil agak bingung aku turuti aja maunya dia.

    tadi pagi gak tau kenapa dia masuk rumah sambil lari trus sambil lompat lompat aku kira dia kenapa atau lagi maenan eh kaget setengah mati kalau dia lagi sekarat kesakitan gara2 kesrempet mobil.

    biasanya kalo aku masuk rumah ada yang minta dielus sekarang ga ada lagi, sedihnya aku..
    hikz….

  5. Numpang curhat, ya..
    Aku juga keilangan kucing, namanya IPUS UCUT, kalo lagi gemes2nya ku panggil dia kucing elek, padahal dia cakep. Hehe. Dia biasanya duduk dipangkuanku, tidur ke kamarku, barengan tidurnya, dia sering tak keloni(peluk) meski serin nyakar, dia juga nemeninku nonton tv meskipun dia sering pergi keluar karena dia laki2(buat nyari pasangan paling). Pas hari rabu ibuku bingung napa kok kucingnya da 3 hari gak pulang2. Pas hari kamis kakakku tau kabar kalo tetanggaku mbunuh kucing(tapi ku juga gak tau benerny) tepatnya ditembak.. Ibuku tau n spontan ja nangis ampe matanya mera, tapi kok aku nggak ya, ya karena aku masi belum percaya n gak mau percaya. Hari jum’at pulang sekolah ku cari diskeliling rumaku, gak da tanda2.. Pas ke ruma ku ngunci kamar buat solat, aya ma ibu paling ngira kalo ku tidur, tapi ku solat n pas solat, ku netesin aer mata, sakit rasanya ditinggal kucing satu2nya. Nulis cerita ni pun ku juga nangis.. Ku denger bapak, ibu, ma simbok ku pada ngomongin IPUS. Ku da coba buat ngikhlasin tapi gak tau napa, air mata ni jatuh terus kalo inget dia.. Ku masih belum percaya dia bener2 ninggalin ku tuk selamanya. Tapi ni da takdir mau diapain lagi, kita sekeluarga cuma bisa pasrah akan apa yang dikehendaki-NYA. Ya uda itu aja, ku masi bingung gimana nyeritainya karena ku gak bakat buat nulis..
    Eehmm,, selamat jalan IPUS, kamu tetap kucing yang paling manis yang perna aku miliki.. Terimakasih ya Alloh telah menitipkan kucing yang sangat baik itu pada keluarga kami, semoga suatu saat kami dapat berjumpa lagi dengannya, Amin ya robbal ‘alamin..

  6. Setiap pulang kerja
    Kucingku selalu di depan pintu gerbang rumah
    Menungguku
    Ktika aku datang dia lari, mengejarku
    Ampe kakinya slip di lantai, lucu sekali
    Bgtulah setiap hari
    Pagi, siang dan malam
    Dia sungguh ramai dg suaranya

    Klo pagi, biasanya dia membangunkan aku
    Dg meongan suaranya di depan pintu
    Sambil menggaruk-garuk daun pintu dg kukunya
    Hubungan batin kami sangat dalam
    Seakan2 mengerti perasaan masing2

    Kadang2 saat aku berbaring santai
    Dia melompat kepangkuanku
    Sambil menatapku dalam-dalam
    Kamipun saling pandang

    Dia mahluk lemah yg sangat aku kasihi
    Melebihi kasihku pada manusia manapun
    Dia meramaikan hidupku

    Suatu hari
    Aku datang dari kantor
    Aku tdk melihatnya dia berdiri di depan pintu gerbang menungguku
    Dg cepat ku berpikir, ah dia ,mungkin jalan2
    Sampai malam tiba, sayup2 suaranyapun tdk terdengar
    Aku masih santai menikmati tv

    Tiba2 adikku dg suara lirih bilang, kucingnya sdh mati
    Di kubur deket WC sana
    Ada orang menemukan tergeletak di tengah jalan tadi pagi

    Bagai di sambar petir rasanya

    Pantas sdh aku belakangan suka memotretnya

    Aku mjd takut pulang ke rumah, ingat suaranya, ingat dia berdiri di depan rumah

    Begini rasanya di tinggal mati
    Begini rasanya

    Mahluk yg sangat aku lindungi, yg sangat aku jaga
    Yg tak pernah kukasari sedikitpun
    Ku sadar dia mahlauk lemah
    Tiba2 Hancur tubuhnya di lindas motor

    Bgini rasanya di tinggal mati
    Kasihku yg mendalam
    Membuat hatiku berkeping2

    Sering sekali terbayang wajahnya
    Yg memelas, suaranya yg mengiba

    Oh bgni rasanya di tinggal mati

  7. i will remember you..

    tepatnya ditahun 2002 entah bulan apa sya (masih berumur 13tahun) menemukan kucing di pinggir jalan kira2 200meter dari rumah sya. pada saat itu saya masih duduk dibangku sekolah menengah pertama, hari itu cuaca lg hujan dan sya melihatnya basah kuyup sendirian dipinggir jalan, lantas saya membawanya kerumah..

    sesampainya dirumah saya meletakkannya digarasi, kemudian saya tinggal tidur. setelah sore hari saya baru ingat bahwa saya membawa seekor anak kucing yg mungkin usianya skitar 2-3minggu.

    dan dikeluarga kami pun menyetujui untuk memelihara anak kucing tersebut, anak kucing tersebut kami beri nma si K (sebut saja si K karna saya menyebut namanya saja udah sedih)..

    hari demi hari dia berada dirumah, dan sudah menjadi bagian dr keluarga kami, tingkahnya sangat lucu dan kami pun menyayanginya..

    bulan demi bulan dia pun menjadi kucing yang menganggap kami adalah keluarganya, bahkan ayah saya sangat menyayanginya, ayah saya yang bekerja diluar kota, stiap menelepon kami selalu menanyakan si K. dimana si K? apakah dia sudah makan?

    tahun demi tahun si K masih menjadi bagian keluarga kami, walaupun dia sering tidak pulang karna dia adalah kucing jantan yang ingin mencari pasangan,.

    si K beberapa kali meninggalkan rmh, entah kemana, karena kami tinggal didaerah yang sering terkena banjir, tapi si K selalu pulang dgn selamat,

    tahun demi tahun berlalu, si K selalu setia drmh, apabila saya dan keluarga saya sedang berpergian, kemudian kami pulang, si K selalu mengejar mobil kami, dan apabila kami turun dari mobil si K selalu menyambut dengan sesekali mengeong kearah kami, dan si k pun masuk kedalam rmh,.

    si K sering tdr sma sya, masuk dalam selimut sya, setia menemani ibu sya yang sedang memasak didapur, saat bulan puasa pun si k selalu setia menemani ibu saya memasak utk sahur,. dia adalah kucing yang setia, walaupun kdang2 saya dan kluarga memarahinya karna dia suka naik kemeja makan dan mencuri ikan, sampai2 gelas pecah berkali2 tersenggol olehnya..

    si K adalah jagoan kucing diwilayah kami, tiap malam si k selalu berkelahi dengan kucing2 jantan lainnya,. apabila ayah saya berada drmh tiap tengah2 malam si k berkelahi ayah saya slalu menontonnya, melihatnya..

    sudah 9tahun si k jadi bagian dari kluarga kami, saat itu si k lg sakit, slalu bersin, muntah sambil mencret2.. saya sudah memberi obat, tapi apa daya, si k masih saja sakit yg tak kunjung sembuh,.

    si k berumur 10 tahun, 1tahun dia berjuang melawan penyakitnya, dia sudah tidak menjadi kucing jagoan, karena dia berada disekitar kami saja, didepan rmh, atau dibelakang rmh. apabila saya hendak pergi jalan, sya memasang kaos kaki dan memakai sepatu diteras rumah si k selalu menatap sya, diapun masih setia apabila kami baru saja dtg kermh, dia slalu menunggu kami..

    dan 1minggu ini si k semakin parah, dia sangat kurus, padahal dimasa2 belianya dia adalah kucing yg gendut, yg tidak pernah kenyang dgn makan.. dia sakit, dan sering kejang2,. bahkan menyentuh makanan saja dia tidak mau. yang dia mau hanya bersma2, dekat dengan anggota kluarga kami.. dia mau kasih sayang yg lebih utknya..

    tiba akhirnya beberapa hari ini dia tidak pulang.. dia tidak biasa begini disaat sakit.šŸ˜„ disaat sakit dia pasti drmh.. tapi kemana dia pergi..?
    kami dan sekeluarga yakin bahwa si k telah tiada, dan dia pergi utk selama-lamanya. karna beberapa cerita dr org2 pecinta kucing, kucing peliharaan jarang mau mati drmhnya, dia tidak mau merepotkanšŸ˜„

    dia begitu mewarnai hari2 sya, dr sya msih belia smpai sya dewasa.

    jaga dia dengan tenang ya tuhan, maafkan ak dan kluargaku apabila disaat engkau menitipkannya kepada kami, kami lalai mengurusnya, kami mengabaikannya disaat dia sakit.

    semoga sya bisa bertemu dgn dia dikehidupan selanjutnya..
    i will always remember you..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s